#SSS 16: Dibuat Speechless Sama Allah

#SSS (Sedekah Super Story) kiriman Dinni Danil (@denephille / nee2urheart@yahoo.com)

.

Saya mau berbagi pengalaman tentang janji Allah Swt. Selama ini juga sebetulnya saya percaya dan yakin dengan janji-Nya tapi kali ini saya bener-bener dibikin speechless. Ceritanya begini, bulan Oktober kemarin saya diwisuda sebagai sarjana hukum. Menjadi sarjana hukum adalah mimpi saya sejak kecil. Namun setelah berhasil meraihnya, rasanya itu tidak ada gunanya jika saya tidak bekerja. Lalu saya pun mulai melamar pekerjaan, tapi pada saat itu masih ga serius ngurusnya dan masih males-malesan.

.

Selain itu, saya juga ngerasain bahwa nyari pekerjaan itu ternyata memang tidak mudah, apalagi di Jakarta. Banyak lah persyaratannya, harus punya koneksi lah, punya kapasitas lebih lah, punya ini lah itu lah, dll. Lha terus saya? Apa yang saya punya? Nilai akademik aja pas-pasan, apalagi koneksi? Boro-boro koneksi, mau ngelamar kemana aja saya masih bingung hehe..

.

Di saat bingung tersebut, saya teringat dengan keajaiban sedekah yang Assad tulis di Notes From Qatar dan juga perkataan Ustadz Yusuf Mansur. Nah disini lah drama dimulai (hehe lebay yak). Tapi emang menurut saya semuanya seperti drama. Sebagai sarjana hukum saya tertarik untuk jadi pengacara. Saya keinget sama salah satu dosen saya di kampus yang punya firma dan rencana pengen ngelamar kesana. Ya sebenernya ga deket juga dengan dosen ini karena cuma diajar 1 semester doing. Waktu mau nulis skripsi saya pernah beberapa kali diskusi dengan beliau dan dia juga sempet ngasi kartu namanya, tapi setelah itu hilang kontak.

.

Waktu pas mau ngambil ijazah kelulusan di kampus, saya memang punya niat untuk sedekah sama seorang office boy (OB) kampus yang selama ini udah saya kenal. Saya pengen sedekah diniatin biar memudahkan jalan saya dapetin kerjaan. Cukup lama saya nunggu dia  di kampus ga nongol-nongol, dan pas ketemu langsung saya kasihin duitnya dan sampaikan niat saya ke dia, dia berterima kasih dan tanpa diminta langsung mendoakan saya dengan lantang biar saya segera dapet kerja secepat-cepatnya. Saya dan teman saya pun mengamini doanya.

.

Saya pun kemudian mulai melamar kerjaan, termasuk ke firma dosen saya yang saya ceritakan tadi. Biasanya saya apply lamaran melalui email, ga tau kenapa ini meski di kartu nama itu ada alamat emailnya saya apply lamaran tersebut melalui pos. tapi bukan saya yang ngirimin, saya titip ke temen saya. Pada hari kamis itu temen saya ada interview, dia bilang lamaran saya nanti dikirimin setelah dia selesai interview. Ya saya terserah dia aja namanya juga minta tolong.

.

Nah tiba-tiba dia sms bilang lamaran saya udah dititipin. Disitu saya bingung, dititipin kemana, saya pikir sudah dikirim. ternyata di tempat interview itu dia ketemu temen sekampus kami yang sedang magang di firma dosen saya itu, katanya kantornya udah pindah ga dialamat yg saya tuliskan itu. Jadilah sorenya si temen saya yang magang ditempat dosen itu nelpon saya, dia bilang saya disuruh dateng ke kantor ketemu sama head office nya. Saya kaget ga nyangka prosesnya secepet itu.

.

Datenglah saya ke kantornya hari Jumat dan langsung interview. Saya ngobrol banyak sama head office nya, tiba-tiba dia langsung ngomong situasi kantor, tugas-tugas, gaji, masalah lembur dan segala macem. Saya iya-iya aja dan tanya macem-macem setelah itu dia langsung bilang, “Ok, intinya ga ada masalah kan? Hari senin sudah bisa mulai kerja ya.” Sumpah Assad, speechless bangettt, dan yang pertama saya inget adalah muka OB kampus saya waktu dia mendoakan saya waktu itu.

.

Alhamdulillah Yaa Allah.. Saya ga nyangka bakal secepet itu karena dalam pikiran saya paling cepet awal tahun Januari 2012 saya baru dapet kerjaan. Ternyata Allah Swt memberinya lebih cepat, sebelum tahun baru saya sudah mendapatkan pekerjaan. Saya bener-bener speechless karena Allah Swt memeluk mimpi-mimpi saya dan mengabulkannya.

.

Terima kasih Assad buat tulisan kamu yang sering mengingatkan untuk bersedakah dan berhasil merubah paradigma saya tentang sedekah. Sekarang buat saya sedekah bukan sekedar untuk berbagi tetapi lebih dari itu, sedekah menyadarkan saya betapa Janji Allah itu pasti. Semoga kamu mendapat bagian dari Allah, yang saya yakin itu ga sedikit dan tak ternilai. Danke Assad🙂

.

*** THE END ***

Bagi teman-teman yang punya cerita dahsyatnya sedekah dan ingin berbagi inspirasi dengan yang lain, silahkan kirim ke muh_assad@yahoo.com dengan subject #SSS – (Judul Cerita). Saya akan posting di blog ini dan yang menarik akan dimasukkan ke dalam buku Notes From Qatar 2.

.

Regards,

@MuhammadAssad

4 thoughts on “#SSS 16: Dibuat Speechless Sama Allah

  1. kalo ane>>dibuat speechless ma Allah berkaitan dengan sedekah….ane lg gak ada uang buat imunisasi anak ane…trus ane inget tulisan2 yg ada d blog ente bro n kata ustad yusuf mansur ttg sedekah., trus ane sedekah 50.000, tp subhanallah gak lama setelah itu selang beberapa hari….nyokap nanya kapan imunisasi anak ane bro,,,ane jawab sabtu ma…ada uang gak kata nyokap ada tp blum cukup..tiba-tiba nyokap k kamar ane pas ane bis sholat ksh ane 400.000, ane kaget n bingung..ini uang apaan kata ane…itu buat imunisasi anakmu kata nyokap…tp gak lama kemudian nyokap balik lagi ngasih uang 100.000, jd genap 500.000….ane lagsg lemes n nangis bro..gak nyangka uang 50.000 yg ane sedekahin Allah ganti jadi 500.000..berarti Allah ganti sedekah ane 10x lipat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s