Menembus Penjagaan VVIP

Shabaahal khair! Apa kabar teman-teman? Saya baru aja selesai liburan 3 bulan di tanah air tercinta dan sekarang sudah kembali ke Doha. Agak sedih juga karena harus meninggalkan orang-orang tercinta dan saya sudah merasa nyaman dengan kehidupan di Jakarta. Yet, the life must go on. There is no growth in comfort zone and there is no comfort in growth zone. We must leave comfort zone to grow.

.

Alright! #notesfromQatar edisi Jumat ini akan bercerita tentang pengalaman menarik saya sekitar 4 bulan yang lalu sebelum balik ke Indonesia. Sebenernya mau ditulis dari dulu, tapi ga sempet karena waktu itu menjelang final exam jadi agak terpecah konsentrasinya hehe. Cerita ini tentang pelajaran “Never quit!” atau semangat untuk tidak pernah menyerah.

.

Awal ceritanya, sekitar 4 bulan yang lalu, tempat dimana saya belajar S2, Qatar Foundation (QF), mengadakan acara kelulusan (convocation/graduation) bagi para mahasiswa/i mereka. QF merupakan organisasi non-profit yang dimiliki oleh Emir (Raja) Qatar, Sheikh Hamad bin Khalifa Al Thani, dan diketuai langsung oleh salah satu istrinya, Sheikha Mozah. Mau lihat seperti apa Sheikha Mozah?

.

Udah cukup jangan lama-lama ngeliatinnya..😀

.

Karena QF ini punya Emir Qatar, jadi kalau soal masalah duit lancar sekali. Ibarat dalam matematika seperti rumus “angka berapun dibagi nol” alias tidak tak terbatas hehe. Melalui QF ini juga, saya mendapatkan full scholarship dari Emir Qatar. Thank you Sheikh Hamad bin Khalifa Al Thani!

.

Visi dan misi QF adalah meningkatkan daya saing dan keunggulan Sumber Daya Manusia di Qatar dengan membangun sektor pendidikan, riset, serta memberdayakan komunitas. Demi mewujudkannya, QF mempunyai mega proyek ambisius dengan membangun kawasan pendidikan terpadu 500 hektar yang megah bernama Education City Centre (ECC).

.

Di dalamnya ada kampus saya dan sekitar 10 universitas top internasional juga membuka cabang kawasan ECC, seperti Georgetown University, Carnegie Mellon University, Qatar Faculty of Islamic Studies, Texas A&M University, Northwestern University, dll. Ada juga Qatar National Convention Centre, Al Jazeera Studio, Al-Shaqab Horse Ranch, Recreation Centre, Olympic Stadium, Library & Art Centre, Sidra Hospital, dll. Jadi ECC ini seperti negara di dalam negara.

.

Kembali ke laptop, convocation yang diadakan QF layaknya acara kerajaan, sangat ketat dan tdak sembarang orang boleh masuk. Hanya mahasiswa/i yang akan diwisuda, keluarganya, para staff QF dan tamu-tamu undangan. Hal ini bisa dipahami karena banyak tamu penting yang akan datang, seperti anggota keluarga kerajaan Qatar, para Duta Besar, ulama-ulama, dan tokoh-tokoh masyarakat dari kalangan akademisi, bisnis, dll.

.

Dari awal saya pun sadar kemungkinan besar tidak akan bisa masuk ke acara convocation karena ga punya undangan, tapi karena penasaran ingin melihat bagaimana suasana kelulusan, akhirnya saya mantapkan untuk hadir. Yah, saya mikirnya biar ada sedikit gambaran bagaimana jalannya wisuda, karena nanti saya kan juga akan diwisuda. Jadi judulnya adalah: NEKAT!

.

Kebetulan juga, ada teman dari Egypt yang juga berniat masuk meskipun tanpa undangan. Namanya Tamer Salem, tapi saya biasa memanggilnya jaddii (dalam bahasa arab artinya kakekku). Saya manggil kakek karena umurnya di atas saya, 35 tahun, dan istrinya ada 3 hahahaa. Ini dia foto  dengan si kakek waktu kami adu tinju di kamar hotel pas umrah beberapa bulan yang lalu.😀

.

Singkatnya, kami berdua sudah memantapkan niat untuk masuk meskipun tahu penjagaan cukup ketat. Dengan bismillah kita berangkat menuju tempat berlangsungnya acara. Setelah sampai, saya langsung lihat kanan kiri, ceritanya menganalisa situasi dari celah mana kira-kira bisa masuk.

.

Kalau digambarkan, di gerbang acara convocation berlangsung ada 3 jalur. Jalur pertama (VVIP) khusus untuk keluarga kerajaan Qatar dan undangan-undangan khusus. Jalur kedua (VIP) untuk para undangan seperti Duta Besar negara sahabat dan tokoh-tokoh masyarakat di Qatar. Terakhir jalur ketiga untuk mahasiswa/i yang lulus beserta keluarga, dan para staff QF.

.

Untuk masuk jalur pertama dan kedua agak mustahil bin mustahal, karena ada beberapa bodyguard yang gede-gede udah pada nongkrong. Berarti satu-satunya jalur yang bisa dimasuki adalah jalur ketiga. Di jalur ketiga pun ada tiga lapis pemeriksaan. Lapis pertama mengecek undangan, lapis kedua mencocokkan nama di surat undangan, dan lapis ketiga melewati metal detector. Saya dan kakek pun ikut ngantri bersama mahasiswa lain, berharap penjaganya ga ngeliat.

.

Ternyata kenyataan berkata lain. Di pemeriksaan pos pertama, saya  dan kakek langsung dicegat penjaga keamanan dan ditanya mana undangannya. Pura-pura ga ngerti bahasa arab, saya coba tetap jalan menuju pintu masuk. Tapi langsung dicegat dan diberitahu tidak boleh masuk jika tanpa undangan. Akhirnya saya balik kanan grak hehehe… percobaan pertama gagal.

.

Selanjutnya percobaan kedua. Di saat antrian cukup panjang dan sedikit tidak terkontrol, saya kembali ikut antri dan mencari celah agar lolos. Saat petugas lengah, saya berhasil lolos dari lapis pertama dan menuju lapis kedua, tempat mencocokkan nama di undangan sebelum metal detector. Saya berdoa semoga ga keliatan, tapi apa mau dikata, ternyata ketauan lagi ga bawa tiket hehehe.. Akhirnya kembali memakai jurus yang sama, balik kanan grak.

.

Dua kali sudah gagal. Saya semakin tertantang dan memutar otak bagaimana caranya supaya bisa masuk, dan pastinya tidak mungkin melalui jalur pertama lagi karena sudah dua kali mencoba dan penjaganya sudah hafal betul dengan kepala botak saya ini. Akhirnya saya dan kakek berdiri di depan gerbang sambil melihat para tamu undangan yang semakin ramai berdatangan.

.

Di saat sedang mengamati setiap tamu yang datang, dari kejauhan datang mobil Mercedes Benz CLK hitam mengkilat. Setelah semakin mendekat dan pintu dibuka, terlihatlah yang turun adalah seorang ulama besar dunia,  Sheikh Dr. Yusuf Al Qaradhawi. Beliau turun dari mobil sendirian, tanpa ditemani pengawal seorang pun! Hanya dalam waktu sekitar 3-5 detik otak ini langsung bekerja dan, “Aha!” ide segar muncul.

.

Saya langsung mendatangi Sheikh Qaradhawi dan menyambutnya, seolah-olah sebagai panitia acara convocation. Kebetulan, tidak ada panitia yang menyambut beliau. Dengan bermodal bahasa arab  pas-pasan, saya menyambut beliau dan langsung menggandeng lengan kirinya. Si kakek tidak mau ketinggalan, dia langsung menggandeng lengan kanan Sheikh, sehingga seolah-olah kita termasuk rombongan beliau.

.

Setelah kami menggandeng beliau, barulah muncul itu para penjaga keamanan dan panitia yang menyambut Sheikh. Saya pun juga ikut disalami, mungkin dikira asistennya Sheikh Qaradhawi hehe. Setelah itu, kami langsung digiring menuju jalur VVIP! Saya deg-degan banget pas mau lewat sana.

.

Saya berkata dalam hati, “Kalo sampe Sheikh Qaradhawi melepas gandengan tangan gue bisa gawat!” Tapi alhamdulillah, beliau sangat baik hati dan tetap membiarkan saya dan kakek menggandeng lengannya. Saya pun percaya diri dengan senyum mengembang saat melewati jalur VVIP.🙂

.

Setelah melewati jalur VVIP, kebetulan banget ada teman yang akan diwisuda sedang membawa kamera dan langsung menjepret momen indah saya bersama Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi. One of the best moment in my life!

.

Akhirnya saya bisa masuk, mengantarkan Sheikh Yusuf Al Qaradhawi ke tempat duduknya di paling depan, dan kemudian saya ke barisan belakang mencari tempat duduk yang kosong, dan mulai menikmati acara convocation yang megah. Kurang lebih seperti ini suasananya.

.

Lesson Learnt: Never Quit!

Apa pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman saya kali ini? Jawabannya never quit! Dua kali diusir security karena ketahuan tidak membawa undangan tidak membuat saya menjadi lemes, putus asa dan langsung pulang ke rumah. Namun terus berusaha mencari jalan lain agar tetap bisa masuk, tentunya dengan cara yang elegan. Jangan lupa juga harus berdoa kepada Allah SWT  memohon petunjuk.

.

Dalam setiap kondisi apapun, yang baik ataupun yang buruk, jangan langsung cepat mengambil kesimpulan, dan akhirnya menyerah dengan keadaan. Tetaplah berpikir positif, berdoa dan mencoba alternatif lain. Nabi Muhammad SAW pun pernah menyampaikan dalam haditsnya, “Sesungguhnya Allah SWT mencintai sikap optimis dan membenci sikap putus asa.”

.

Ternyata benar, setelah menunggu beberapa waktu dan berpikir keras mencari jalan, akhirnya Allah SWT bukakan jalan dengan munculnya ide segar saat melihat kedatangan Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi. Pelajaran lain yang bisa diambil adalah terkadang kita harus bertindak cepat dalam menghadapi situasi genting. Andai saja saat itu saya terlalu banyak pertimbangan dan telat 5 detik saja, mungkin kesempatan itu akan hilang. Selain itu, hilangkan segala prasangka negatif!

.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa…” (QS. Al Hujurat [49] : 12)

.

Coba bayangkan, jika saat itu misalkan saya berprasangka negatif, “Nanti kalo gue samperin dan ngajak ngobrol Sheikh Qaradhawi dan dia ga jawab kan malu!” Nah, hal-hal seperti ini yang harus dihilangkan. Karena pikiran negatif akan menghilangkan kesempatan-kesempatan baik yang ada di depan mata, selain tentunya sebagian berprasangka itu berdosa, seperti dalam ayat di atas. Terkadang, penghalang terbesar bagi kesuksesan kita justru berasal dari pikiran-pikiran negatif yang ada dalam diri kita sendiri.

.

Believe me that nothing is impossible. Syaratnya sederhana: never quit! Gagal sekali, bangun lagi, gagal yang kedua kali, bangun lagi, jatoh lagi, bangun lagi, dst. Saya sudah sangat sering sekali mengalami hal-hal yang terlihat mustahil dan hampir tidak ada harapan, namun akhirnya menjadi kenyataan. Termasuk pengalaman dalam cerita ini.

.

Sebagai penutup, tetaplah berjuang kawan dan jangan pernah berhenti hingga mimpi tercapai, no excuse until we reach our dreams! Sebagian besar hal penting di dunia ini diraih oleh orang-orang yang terus mencoba ketika tampak tidak ada harapan sama sekali. Fall seven times, stand up eight! C’mon man you can do it!🙂

.

Quitter never win and winner never quit!

.

Warm Regards,

@MuhammadAssad

.

#notesfromQatar (www.muhammadassad.wordpress.com) adalah  kumpulan tulisan penyemangat yang biasa saya tulis setiap hari Jumat tentang pengalaman pribadi selama berada di Qatar atau mengenai masalah yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. #notesfromQatar ditulis dengan bahasa yang ringan, santai, mudah dimengerti dan tidak berusaha untuk menggurui. Dengan semangat berbagi, saya ingin mengajak semua yang membacanya ikut berpikir dan mendiskusikan solusinya bersama.

34 thoughts on “Menembus Penjagaan VVIP

  1. kerennn kerennnn sama Sheikh Qaradhawi… berani amattt bangggg nyamperinnya ha ha ha… ahhhh i always love your writings in #notesfromQatar.. ada rencana mau dibuat bukunya ga bang? ayoo dibuattt!! nanti aku beliii… x)

    – KD

  2. Intinya… MAJU TERUS PANTANG MUNDUR!! \(^^)/

    Nice sad, you inspired me…

    When the dark comes you always think positive… hidup adalah cobaan, Tuhan tidak akan memberikan cobaan yang tidak dapat dilalui oleh umatnya…

    Good Story.. Lanjutkan Sad😀

  3. #NFQ hari ini bagus banget… Very inspiring… Never quit! It’s doesn’t matter how many times u get knoced down, but how many times u get up…. Allah SWT melarang hambanya berputus asa…gud luck!

  4. such a good and funny story..🙂 sooo inspiring, emg ga boleh cepet menyerah ya sad.. gw mau coba di istana negara ah :p hahaha.. ayooo ditunggu cerita2 selanjutnya

  5. nyanyi dulu : JANGAN MENYERAHH,,,,,,jgn menyerah…. “d’massiv”🙂
    usaha yang bagus n trik yang jitu,,,,😀 ,,,

  6. hmm.. tersentil dan tersindir sekali saya dengan paragraf berikut

    “Coba bayangkan, jika saat itu misalkan saya berprasangka buruk, “Nanti kalo gue samperin dan ngajak ngobrol Sheikh Qaradhawi dan dia tidak menjawab kan malu!” Nah, hal-hal seperti ini yang harus dihilangkan. Karena pikiran negatif akan menghilangkan kesempatan-kesempatan baik yang ada di depan mata, selain tentunya sebagian berprasangka itu berdosa, seperti dalam ayat di atas”

    sering sekali merasa untuk ragu dan takut dalam melakukan sesuatu, takut hasilnya seperti ini atau takut seperti itu. padahal semua itu hanya prasangka. belum tentu akan seperti apa yang kita pikirkan.

    hehe, wah saya harus lebih berani nih. lebih positif dan membuang pemikiran-pemikiran dan ketakutan-ketakutan akan hal-hal negatif🙂.

    semangat selalu assad.

    -cheers-

  7. Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi ? Subhanallah. Your experience is (always) Uber Amazing & Inspiring ! I really envy you man ! LOL!! Keep ’em coming sad ! Jazakallah Khair ya akhi !

    *tagged this note as favorite!*

  8. Dasaarr orang Indonesia ada aja akal nya,jangan2 jadi the best international student di UTP dulu pakai ilmu tanpa menyerah juga kan? hati2 ntar ditaksir istri Emir Qatar.Gud luck ya Sad.

  9. hahahahhahaaa assaaaad… kereeeeennn bgt…
    kejadian dan kesempatan yg langka..
    *dibikin film lucu jg nih :)) *

    intinya think positive, do positive n be positive yaa..
    NICE !!🙂

  10. Kang..terima kasih ni .. meskipun ane baru baca sekarang,,
    tapi ane salut ma perjuangan Nteu ,,
    saya Belajar dari kegigihan dan penasaran nteu ..

    Setau ane mah Life is adventure.. dan Nt Hebat bisa gandeng Tokoh ulama Besar Dunia,,

    Selamat ya Bro….

  11. ka asad……………….keren bgt bisa gandengan sama syeikh yusuf al qhardawi…….!!!!
    ceritanya gokil…..!!!

  12. kmrn seorang trainer jempolan dr yayasan kita dan buah hati bercerita ttg anak muda ini… ternyata bener2 kreatifff…… heheee

  13. Ringan, spontan, dan menginspisari. good job mas Assad. terus berkarya … aku mendukungmu dari depok.

  14. haha , nice sharing Mas Assad ^^d
    Aku dulu juga pernah sama sodaraku ngalamin hal yg hampir sama ,pas waktu masih semester satu masuk ikut ke upacara wisuda kampusku tanpa undangan dan modal nekat,hehe
    Tapi bedanya dulu aku cuma ditolak sekali pas di pintu utama, eh ternyata emg bener kata pepatah “Banyak jalan ‘tikus’ menuju Roma” , ada salah satu pintu samping yg tempus ke ruang bawah tidak dijaga panitia dan masuklah begitu saja. Ditelusuri jalannya sampai ketemu lobby utama, masih harus cari cara buat masuk ke ruang utama wisuda atau ke ruang utk tamu (yg cuma bisa liat lewat layar LCD). Akhirnya setelah membulatkan tekad dan nekat ,ikutlah ngantri di barisan tamu undangan menuju ruang utama wisuda (dg berpura ikut rombongan keluarga wisudawan/i). Alhamdulillah, bisa lolos masuk ke ruang utamanya Plenary Hall dan melihat langsung prosesi wisuda, dan terharu :’) . Sebentar lagi insyaAllah tahun ini bakal merasakan diwisuda beneran, minta doanya smoga lancar dan dimudahkan, aamiin🙂

    eh kok malah jadi curhat ya,haha, gpp lah sudah terlanjur. Siip mantranya “Never Quit”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s