Mau Bertato? Baca Ini Dulu!

Pada edisi #notesfromQatar Jumat ini saya akan membahas topik yang mungkin sudah banyak ditunggu-tunggu, yaitu tentang T-A-T-O! Yes, sejak minggu lalu sudah banyak sekali yang request untuk membahas tentang tato. Karena itulah dalam catatan sederhana ini saya akan menyampaikan pandangan pribadi mengenai tato dari sudut pandang Islam, logika dan juga medis, agar terlihat jelas bahwa segala sesuatu yang dilarang atau dianjurkan dalam Islam, pasti ada hikmah di balik itu semua. Sebelum memulai, tato yang akan dibahas di sini adalah tato yang permanen dan bukan tato “jagoan neon” yang dua jam langsung luntur! 🙂

.

Topik mengenai tato ini memang cukup banyak peminatnya. Totalnya kurang lebih ada 8 orang yang minta dibahas mengenai hal ini, dan boleh percaya atau tidak, dari 8 orang tersebut, 7 orangnya adalah cewe! Amazing bukan? Dunia memang sudah berubah. kalau dulu orang yang bertato itu biasa identik dengan pemain band metal, pemakai narkoba atau penjahat kelas kakap, tapi sekarang para perempuan pun sudah hobi bertato karena dianggap sebagai bagian dari “produk” kecantikan masa kini.

.

Beberapa bagian tubuh yang biasanya di tato seperti di punggung, belakang leher, lengan, paha, tangan, hingga beberapa bagian tubuh yang sensitif. Model tatonya pun bermacam-macam, dari tato gambar naga, ular, bebek, sampe tato hello kitty juga ada! Peminatnya pun sekarang mulai dari anak SMP, ibu-ibu rumah tangga, eksekutif muda, tukang becak sampai kalangan pejabat dan artis. Kalau saya tanyakan, “ngapain sih lo pake ditato kaya gitu? Jawabannya pun beraneka ragam, ada yang bilang “macho”, “keren”, “laki-laki banget”, “mau nyoba”, dan ada juga yang bilang “trend masa kini cuy!”

.

Tato berasal dari bahasa Tahiti “tatu” yang berarti tanda. Para ahli mengambil kesimpulan bahwa tato sudah ada sejak tahun 12.000 SM (Sebelum Masehi).  Bangsa-bangsa peradaban kuno seperti Romawi dan Yunani telah mempergunakan tato sebagai tanda bagi suku meraka. Bangsa romawi memakai tato untuk menandai golongan budak dan para tahanan. Lain halnya dengan bangsa Yunani, mereka memakai tato sebagai tanda pengenal khusus bagi anggota mata-mata perang mereka saat itu. Suku-suku kuno lainnya pun seperti Suku Inca, Maori, Polynesians dll juga sudah memakai tato pada zamannya. Di Indonesia sendiri, diperkirakan bahwa seni tato ini berasal dari kepulauan Mentawai dan suku dayak di Kalimantan. Bahkan konon jika seseorang berhasil memenggal kepala musuhnya sampai lepas, dia berhak atas tato di tangannya. Jadi membunuh dulu baru dapat hadiah tato! (www.scarymovie.com)

.

Lalu bagaimana Islam memandang mengenai tato ini? Mari kita menelusurinya bersama. Di dalam Islam, Al-Qur’an dan As-Sunnah (Hadits) menjadi rujukan utama dalam setiap hal kehidupan. Semua permasalahan dalam kehidupan kita PASTI sudah ada petunjuk dan pemecahannya di dalam kedua guidelines tersebut, termasuk mengenai tato ini.

.

Allah SWT berfirman: “Dan aku (setan) benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku (setan) suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka mengubahnya. Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.” (An-Nisa`: 119)

.

Dalam ayat ini, tato dilarang karena merubah bentuk ciptaan Allah SWT. Dia Sang Maha Pencipta telah menciptakan makhluk-makhlukNya dalam kondisi dan bentuk yang paling sempurna. Susunan dan keteraturan yang telah diatur olehNya sangat indah. Kita diberikan dua mata, dua telinga, 1 hidung, 1 mulut, serta diberikan kulit yang bersih saat dilahirkan ke dalam dunia ini. Itulah bentuk ciptaan-Nya yang asli.

.

Lalu saat kita mentato, berarti ada suatu bagian tubuh kita yang berubah, dalam artian kulit yang tadinya bersih tapi sekarang ada gambar ular naga raksasa atau kulit yang tadinya mulus tiba-tiba muncul gambar tato hello kitty, dan seterusnya. Dan ini harus kita pertanggung jawabkan semuanya di alam kubur dan akhirat nanti saat kembali kepada-Nya. Karena kita bukanlah Al-Khaliq (Maha Pencipta), maka kita tidak berhak untuk merubah bentuk ciptaan-Nya yang sudah sempurna. Jadi, ini adalah alasan yang pertama mengapa tato diharamkan.

.

Selanjutnya hal ini diperjelas oleh Rasululullah SAW dalam hadits shahih-nya: “Allah SWT melaknat wanita yang menyambung rambutnya dan yang meminta disambungkan, wanita yang mentato dan yang meminta ditatokan.” (HR. Bukhari no. 5933)

.

Dari hadits ini jelas bahwa tato diharamkan oleh Allah SWT. Bahkan Dia mengancam akan melaknat siapa saja yang berani melakukan aktifitas tato, baik yang mentato maupun yang meminta untuk ditato. Melebar sedikit, di dalam hadits tersebut juga disinggung mengenai laknat Allah SWT bagi para wanita yang menyambung rambutnya (hair extention). Tapi di sini saya tidak akan membicarakan masalah dunia per-rambut-an karena saya bukan pakar rambut. Jadi jelas bahwa hadits dari Rasulullah SAW ini adalah alasan kedua mengapa tato diharamkan.

.

Selain itu, alasan ke 3 mengapa tato diharamkan karena itu adalah najis. Mengapa najis? Karena bercampur dengan darah, suatu zat yang najis. Saat orang ditato, tinta tato yang dimasukkan ke dalam tubuh akan bercampur dengan darah yang ada di dalam tubuh, sehingga gambar yang keluar di tangan adalah campuran antara tinta tato dengan darah yang ada di dalam tubuh. Jadi, di bagian luar tubuh kita terdapat darah kering yang telah tercampur dengan tinta yang membentuk tato. Lalu di saat kita shalat ataupun mengerjakan ibadah lainnya, maka shalat kita tidak sah karena adanya najis yang melekat, yaitu tato tersebut (karena bercampur dengan darah). Jadi ini adalah alasan utama mengapa tato dilarang dan menyebabkan shalat atau ibadah lain kita tidak sah. Hal ini sesuai dengan firman Allah SWT yang mengharamkan darah, “Diharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi..” (QS. Al-Maidah : 3)

.

Ada juga pendapat lain yang menyatakan bahwa tato dilarang karena nanti air wudhu tidak akan masuk melalui kulit. Saya pribadi kurang sependapat dengan hal ini karena ini cukup lemah, dalam artian pendapat seperti ini bisa dipatahkan oleh para penggemar tato yang pintar-pintar berlogika hehehe. Jadi logika memang harus dilawan dengan pendekatan logika juga.🙂

.

Pertama, mereka bisa bilang: “kalau memang air wudhu tidak masuk ke dalam kulit yang ditato, tapi kok keringat bisa keluar dari bagian tubuh itu?” Atau yang kedua, mereka akan bilang: “kita mentato hanya bagian tubuh yang tidak terkena air wudhu kok, seperti perut atau punggung. Jadi tetep boleh dong pake tato?” Nah pinter kan pertanyaan mereka. Jadi secara logika, alasan ke 3 yang paling tepat adalah bahwa dimanapun letaknya di bagian tubuh kita, tato itu adalah najis karena adanya percampuran antara tinta dan darah yang ada di dalam tubuh, dan itu menyebabkan ibadah kita seperti shalat tidak akan diterima karena jelas bahwa darah adalah najis.

.

Hikmah Dilarang Bertato dari segi medis

Apa yang saya temui dalam setiap perintah atau larangan dalam Islam, pastilah terdapat suatu hikmah yang besar, termasuk di dalam dunia pertatoan ini. Berbicara dari segi medis, fakta menunjukkan bahwa orang yang bertato memiliki kesempatan besar untuk mendapatkan berbagai jenis penyakit di bawah ini secara gratis:

–            HIV / AIDS

–            Hepatitis B dan C

–            Tetanus

–            Abses atau bisul bernanah

–            Infeksi kronis

–            Migrain

–            Gangguan syaraf

–            Systemic lupus erythematosus atau penyakit Lupus

–            Dan berbagai macam jenis penyakit lainnya

.

Dr. Irma Bernadette Simbolon, dermatovenereulogist (dokter ahli kulit) dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) menyatakan bahwa orang yang gemar merajah tubuh (bertato) sangat beresiko tinggi terserang berbagai penyakit. Arti merajah yaitu melukai badan dengan cara bertato atau tindik (body piercing). Ketika jarum tato mulai menusuk anggota tubuh, peluang untuk terluka sangat besar. Di luka itulah bermacam bibit penyakit mengintai untuk masuk ke dalam tubuh. Selain itu, luka yang ditimbulkan bisa menyebabkan iritasi yang berujung kepada infeksi dan berbagai jenis macam penyakit yang saya sebutkan di atas seperti hepatitis B dan C, Tetanus, Lupus, sampai HIV AIDS!

.

Risiko lain yang harus dihadapi adalah penggunaan jarum tato yang tidak steril. Tidak ada yang bisa menjamin bahwa para pentato menggunakan jarum yang steril dan baru, dan bukan jarum bekas pakai yang sudah dipakai berulang-ulang kali. Ya logisnya seperti ini saja, para pentato itu kan juga pebisnis yang mau cari untung dari kegiatan mentatonya. Jadi kalau dia bisa menghemat cost dengan cara penghematan jarum tato, kenapa tidak? Kalaupun dia tetap menggunakan jarum yang baru, tapi tetap saja ada kemungkinan dia lupa atau tidak bisa membedakan mana yang baru dan mana yang lama.

.

Tidak percaya? Ingin kisah nyata? Alright, check this out! Bagi para penggila sepakbola, terutama liga Inggris, pastinya tau dong dengan pemain Club Arsenal yang bernama Karl Fredrik Ljungberg? Pemain berkebangsaan Swedia ini  selalu menjadi andalan Arsene Wenger (pelatih Arsenal) di skuad berjuluk The Gunners tersebut. Namun sejak beberapa tahun belakangan ini nama Ljungberg sudah tidak pernah terdengar di jagat persepakbolaan karena sang pelatih sudah jarang memainkannya dan praktis Ljungberg hampir selalu duduk di bangku cadangan.

.

Alasan Arsene Wenger tidak mau memainkan Ljungberg sederhana saja: karena sang pemain kerap terserang sakit kepala (migrain) secara tiba-tiba, dan hebatnya, penyakit itu datang tanpa sebab. Terkadang datang saat latihan dan terkadang datang di saat sedang dalam pertandingan. Tim dokter Arsenal juga tidak dapat mendeteksi asal muasal penyakit migrain yang sering datang kepada Ljungberg. Setelah kurang lebih dua tahun melakukan riset mendalam, akhirnya tim dokter menemukan sebabnya, yaitu berasal dari tinta tato yang ada di tubuhnya!

.

Ljungberg yang juga model Calvin Klein dan memang terlihat macho itu menambah kemachoannya dengan mentato dua macan kumbang di tubuhnya, yang masing-masing berada di punggung serta perutnya. Awalnya memang terlihat macho, tapi ternyata, resiko yang ditimbulkan sangat besar. Menurut tim dokter, tinta tato yang berada di dalam tubuh bereaksi terhadap jaringan getah bening yang ada di pinggang sehingga menyebabkan peradangan pada jaringan syaraf, yang berakibat pada migrain yang dideritanya dan bahkan beresiko kanker. Jadi, boro-boro terlihat macho, yang ada karir sepakbolanya tamat hanya karena tato “duo macan” itu. Bahasa arabnya, “khalas!” alias tamat / selesai.

.

Berita dari beberapa situs international mengenai hal ini:

  1. http://www.wikipedia.com: “In 2005 a mysterious persistent hip injury led to fears he may have contracted cancer, which were unfounded. It transpired that he was suffering from blood poisoning caused by his large tattoos.”
  2. http://www.soccerhotties.com:  “In 2005, Freddie suffered rare complications when ink from the tattoos caused a lymphatic gland to inflame.

.

Jadi kesimpulannya, tato adalah haram dan dilarang. Dipandang dari segi manapun, baik agama maupun kesehatan, tato bukanlah hal yang baik. Mungkin memang ada beberapa dari kita yang ingin memiliki tato hanya karena trend atau ikut-ikutan, tapi percayalah bahwa itu semua hanya sementara saja. Mungkin tahun depan orang yang bertato sudah bosan dan malah ingin menghilangkan tato tersebut, seperti yang tercermin di dalam survey baru-baru ini di Amerika bahwa  lebih dari 50% orang yang bertato merasa menyesal dan ingin menghilangkan tato tersebut. Ini belum lagi dampak penyakit-penyakit berbahaya yang bisa muncul dari tato tersebut, dari mulai HIV/AIDS, hepatitis C sampai penyakit lupus.

.

Solusi dari saya bagi yang memang sangat ingin memiliki tato, pasang aja stiker tato “jagoan neon” yang biasanya ada di dalam bungkus permen jagoan neon itu. Selain gambarnya yang lucu dan imut, yang paling penting bahwa tato tersebut halal dan aman digunakan, serta bisa diganti-ganti gambarnya sesuai keinginan kita hehehe..

.

Soooo, apakah kita masih berpikir bahwa bertato itu macho jika dibandingkan dengan berbagai macam dampak buruk yang bisa disebabkan oleh tato??? Selamat berpikir!🙂

.

Warm regards from Qatar,

@muhammadassad

.

#notesfromQatar adalah catatan sederhana yang saya tulis setiap hari Jumat tentang cerita dan pengalaman pribadi selama berada di Qatar ataupun mengenai hal-hal yang terjadi di dalam kehidupan sehari-hari. Dengan semangat memberi dan berbagi, saya ingin menuliskan pandangan terhadap suatu masalah, tentunya dengan keterbatasan ilmu yang dimiliki. Tulisan-tulisan dalam #notesfromQatar tidak berusaha untuk menggurui, namun ingin mengajak semua yang membacanya ikut berpikir dan mendiskusikannya bersama.🙂

58 thoughts on “Mau Bertato? Baca Ini Dulu!

  1. wah bang toyip… bagaimana kalau tindik di kuping ???
    bagi penyuka tatoo, ada cara lain yang lebih murah, dijamin tidak akan sakit, dan tidak memakai tinta dan jarum. dengan cara berjemur dengan saja bisa kok dan yang pasti halal🙂
    terima kasih atas pelajarannya yah🙂

    1. iya berjemur aja 10 jam di bali dalam seminggu, dijamin bertato semua hahahaa… well, you’re welcome fik! semoga bermanfaat🙂

  2. Thanks banget infonya! Senang ada intelektual muda yang bisa terus memberikan pencerahan. Terus semangat dan tetap menulis. Semoga barokah!

  3. Subhanallah..
    Mantab sekali bapak assad🙂
    tulisan lo membuka hati dan pikiran kita semua sebagai generasi penerus bangsa.
    tetap menulis sad…dan jd inspirator kita semua.

  4. Cuma mau koreksi saja

    Sebenarnya pengutipan ayat saudara tidak tepat, anda menulis :

    Allah SWT berfirman: “Dan Aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan Aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka mengubahnya. Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.” (An-Nisa`: 119)

    Aku disitu A nya besar, seolah2 itu Allah, sebenarnya Aku disitu bukan Allah, dan tidak menggunakan A besar, tapi a kecil, yang sebenarnya itu merujuk ke setan. Karena anda harus merujuk ke ayat sebelumnya 116-120, ayat ini satu rangkaian.

    [4.116] Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.

    [4.117] Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah setan yang durhaka,

    [4.118] yang dilaknati Allah dan setan itu mengatakan: “Saya benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Engkau bahagian yang sudah ditentukan (untuk saya),

    [4.119] dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (merubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka merobahnya”. Barang siapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.

    [4.120] Setan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal setan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka

    Di ayat 119 diawali dengan DAN, dimana itu adalah sambungan dari ayat sebelumnya. Harap berhati2, karena bisa menyesatkan. Sekarang ini banyak sekali saya membaca artikel2 seperti ini dimana mengutip ayatnya sepotong-sepotong. Terkadang satu ayat terdiri dari 3 kalimat, namun hanya diambil 1 kalimat demi menyesuaikan dengan ulasan penulis. Mungkin maksud penyampaian pesan tersampaikan, namun pengutipan ayat nya tidak tepat. Tetaplah menulis, namun berhati2lah dalam mengutip ayat pendukung

    Wassalam

    1. thank you untuk koreksinya. Iya mungkin ada kesalahan di kata aku yang huruf kapital, tapi setelah saya baca lagi, dalam makna tidak ada yang salah, justru semakin menguatkan bahwa syetan yang menghasut untuk merubah, dan barangsiapa yang mengikuti syetan maka sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang merugi. jadi, penulisan aku memang salah tapi makna tidak salah.

      Thank you.

  5. assalamu’alaikum bung assad yang saya hormati,

    nih, akhirnya gw kasih komen juga.

    Nice article and inspiring, Insya ALLAH bermanfaat amin.

    Cuma mau kasih saran aja, biar tambah kuat artikelnya Insya ALLAH. Isn’t it better to include riwayat dan sanad hadits plus sumbernya dari mana (i mean, kitab apa Bukhari or Muslim or?)
    Plus juga, Insya ALLAH lebih ahsan (baik) kalo nyantumin referensi, biar ga plagiarism hahahaha

    Keep writing =)

  6. Oy Sad,

    menurut lo solusi untuk orang bertato yang mau insyaf gimana? misalnya gw udah bertato nih, terus abis baca tulisan lo gw jadi mau tobat.

    menurut lo cukup untuk, ‘OK, gw ga akan nambah tato gw’, apa ‘kayaknya gw harus ngilangin nih tato secara ini najis di badan gw sendiri’. Which do you prefer?

    thanks banyak sebelumnya,
    salam kenal,
    Zahra.

  7. assalamualaikum, lngsng ja y., klw bgi sbagian org yg mrsa tato mrupakn seni+kpuasan hati n mrk tdk mnyesal mlh teruz brtato gmn dong., sdngkn yg w tngkp dr pmbhasn d ats, tato haram klw mrugikn+mnyakiti org tsb, tp klw sbaliknya gmn.?

  8. Nabi tak pernah menganjurkan tato, jadi yang pake tato umat siapa ya??….
    kasian sekali orang” yang bertato…
    semoga Allah SWT memberi petunjuk…
    Amiiiiiin.

  9. thanks bgt penjelasannya! saya seorang perempuan muda yg ingin sekali mempunyai tato. alasan? bukan untuk terlihat “nyeni” tapi karena saya memang mencintai dan terlibat dalam seni itu sendiri. saya berpendapat bahwa tato itu senu yang indah dan abadi. jadi saya tadinya ingin mencoba tapi setelah membaca penjelasan logis dan ada pula contoh kasusnya, saya merasa paham dan dapat menerima. saya rasa keindahan seni dapat ditunjukan dalam cara yang lain.

  10. like this uy…hatur nuhun jadi nambah nich wawasan nya….tapi saya mau tanya kalo orang yang sudah di tato apakah dia bisa di ampuni oleh allah swt,klo dia bertaubat, dan apakah kalau di hilangkan akan haram juga tidak ???

    terimakasih,, wasallamualaikum wr, wb….

  11. Thanks banget ulasan mengenai Tatto, dengan ulasan dan bahasa yang mudah dipahami.
    Lalu bagaimana dengan orang yang sudah terlanjur ber”tatto” karena berbagai macam alasan melakukan “tatto” dan pada akhirnya penyesalan, lalu ingin dihapus? Apakah agan punya masukan atau ulasannya, share dong…

  12. Keren Brad, apalagi tentang “Wudhu vs logika”, lebih masuk akal bagi ane. Tks ya Brad, 10 jempol lah. 😉

  13. buat kaum hawa dan adam terutama yg agama islam…
    mudah mudahan tidak ada lg yg berfikir bertato apa lgi mencobanya…!!!

    *samapai detik ini, sy sendiri nyesel…

  14. syukron ya akhi Muhammad Assad..membaca artikel mu tambah ilmuku.semoga bermanfaat bagiku untuk menjawab mareka tentang manfaat dan mudharat nya bertato.oya antumul aan,fi qatar aw andonesia…? ana fi dubai imaarati dubai.

    1. bagi yg komen nyari celah dan alasan untuk mentato keterlaluan. karena dasarnya mentato aja dah di laknat dan semua ketentuan ada di kitab suci ko pake alesan ini itu

      menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya. titik koma jebret

    1. coba dihilangkan sebisa mungkin, kalau tidak bisa tidak apa2 yang penting mas sudah tobat dan berjanji untuk tidak mentato lagi

  15. bagi yg komen nyari celah dan alasan untuk mentato keterlaluan. karena dasarnya mentato aja dah di laknat dan semua ketentuan ada di kitab suci ko pake alesan ini itu

    menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya. titik koma jebret

  16. Assalamu’ Allaikum W.r W.b

    Seandainya kita sudah mempunyai TATO, untuk membersihkanya/menghilangkanya gimana?

    terima kasih…

  17. @Codot,
    sebaiknya anda bisa belajar Fiqh lebih dalam lagi (terutama Fiqh Wudhu & Toharoh) sehingga pertanyaan anda tidak akan terjawab secara ilmiah lewat jalur Fiqih.

    mohon untuk bisa menjadi ummat islam yg Kaffah (berisi luar dalam).

    maaf jika tersinggung.

    wa Tawashou bil Haq, wa Tawashou bis Sobr :::

  18. assalamualaikum…mengenai adik saya yang akan dilamar oleh pria bertato. Diakui memang pada saat mentato, calon suami belum mengerti akibatnya secara hukum islam,sampai saat ini tetap menjalankan rukun islam dengan berserah diri kepada allah (meskipun ada tato dalam punggungnya). Bagaimana kami sebagai keluarga harus bertindak, apakah harus menghapusnya dulu sebelum menikah atau boleh menikah dulu baru mengapusnya. mohon informasi dan solusinya ? (bisa sms ke 085230070290, kami hubungi kembali,)

  19. Orang tatoan itu ktanya keren. Preeeettt……..
    kalo menurut ane, orang yg hebat itu adlh orang yg rajin ibadahnya, mgerjakan sunah2nya.

  20. @Muhammad Assad
    makasih buat postingnya,,tp maaf sebelunya kalau boleh saya tanya….?

    Di atas kan Tuhan Allah berkata :(mengubah ciptaan Allah).
    kata mengubah itu saja yg saya tanya.
    soal pangkas rambut dan kuku segala macam itu Mengubah ciptaan Allah gak ya..??
    gimana menurut sdara..??

    1. Kalau itu bukan mengubah mas, tapi merapihkan agar jadi lebih baik dan indah, dan Allah Maha Menyukai Keindahan. Jadi tidak masalah

  21. bagus banget, dan sangat bermanfaat..
    temen dikerjaan pernah ada yang nanya hukum tatto dan hadist tato..
    Alhamdulilah kejwab..
    terima kasih akhi..
    ^^

  22. ini yg koment orang bego. wkwk. kayanya bukan islam. koreng itu darah tidak disengaja.tato berarti di sengaja. wkwk. islam d berikan akal. karena TATO HAraM.

  23. Saya bukan penggemar tato, tapi saya jadi penasaran dan tolong jelaskan mengenai darah haram itu, coz tato itu kan tidak dimakan, tolong jelaskan!

  24. Kalau tattoo temporer yang digosok pakai air itu boleh shalat ga ya? Kayak jagoan neon itu tapi dihapusnya pakai baby oil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s