Dan Bersyukurlah.. (Part 2)

Tulisan di bagian kedua ini dibuka dengan pertanyaan yang sangat sederhana, “apa itu syukur”?

.

Secara sederhana, bersyukur memiliki pengertian pengakuan terhadap segala anugerah dan kenikmatan yang diberikan oleh Allah SWT dan memanfaatkan segala anugerah dan kenikmatan tersebut untuk kebaikan yang dapat memberikan manfaat bagi orang lain. Inilah hakikat bersyukur yang implementasinya bisa dalam berbagai bentuk.

.

Sebagai contoh, orang yang diberikan nikmat berupa kekayaan harta yang berlebih, tanda syukur yang harus dilakukannya adalah dengan mempergunakan kekayaannya untuk membantu fakir miskin, anak-anak jalanan, kakek dan nenek yang terlantar di panti jompo, dst. Lain lagi hal nya dengan orang yang diberikan kenikmatan berupa jabatan dan memiliki power untuk melakukan suatu kebijakan, misalkan seorang gubernur, menteri atau presiden. Tanda syukur yang harus dilakukan ya dengan cara melaksanakan amanat yang diemban sebaik-baiknya dan membuat keputusan-keputusan yang bermaslahat bagi masyarakat banyak dan bisa mengangkat kesejahteraan rakyatnya.

.

Contoh lain, seorang dokter yang memiliki ilmu pengetahuan dalam bidang kesehatan juga harus bersyukur dengan cara memaksimalkan ilmu yang dimiliki untuk menyembuhkan orang lain yang sakit. Atau mungkin mahasiswa/i pintar yang diberikan otak yang encer, cara bersyukur yang bisa dilakukan dengan cara membantu teman-temannya yang agak susah nangkep pelajaran. Tapi ya asal jangan keterusan membantu kapanpun, dimanapun dan dalam situasi apapun. Dari mulai ngerjain PR sampe ngerjain ujian dibantu terusssss! Ya meskipun saya jujur pernah nyontek juga si hehehe..

.

Di luar itu semua, sebetulnya contoh yang paling sederhana dalam bersyukur ada di diri kita.  Allah memberikan kita jiwa dan raga yang sangat sempurna dan serba teratur. Anggota tubuh kita yang terlihat dari mulai kepala sampe kaki, semuanya sangat luar biasa, baik secara bentuk maupun susunannya. Tunggu dulu, itu belum termasuk organ tubuh yang berada di dalam tubuh yang kita sendiri mungkin tidak akan tahu bagaimana cara kerjanya, seperti hati, pankreas, paru-paru, liver, sampai jantung yang terus berdetak 24 HOURS NON-STOP! Subhanallaah bukan?

.

Lalu bagaimana cara bersyukurnya? Simple saja, jaga baik-baik tubuh ini dan jangan merusaknya dengan hal-hal yang tidak bermanfaat. Misalkan apa? Ya kita kan diberikan akal dan kemampuan untuk berpikir, jadi sebetulnya kita juga tahu mana hal yang bermanfaat dan mana hal yang merusak. Hal yang bermanfaat bagi tubuh misalkan: olahraga, makan tahu dan tempe, minum jus, baca buku, dll. Kemudian, hal yang dapat merusak tubuh misalkan: merokok, makan berlebihan, sering begadang, banyak menghabiskan waktu untuk sesuatu yang tidak jelas, dll.

.

Bersyukur itu sangat powerful karena ia adalah kunci dari kebahagiaan sejati. Karena tanpa rasa syukur, sebanyak dan semewah apapun harta dan segala kenikmatan yang kita miliki tidak akan pernah memberikan kepuasan dan kita akan terus berusaha mencari hal-hal duniawi untuk membahagiakan kita yang sebenarnya itu tidak ada ujungnya. Tapi dengan rasa syukur, kehidupan kita akan selalu dikelilingi oleh rasa aman, damai, tentram, bahagia, sejahtera, sentosa, gemah ripah lohjinawi dan teman-temannya.

.

Sebagai manusia, kita sering merasa tidak mensyukuri apa yang sudah kita punya karena dua hal: Pertama, kita cenderung sering membandingkan diri kita dengan orang lain. Pernah dengar istilah “rumput tetangga lebih hijau”? Ya, inilah salah satu sifat alamiah manusia, yaitu suka membandingkan. Dalam kadar tertentu, membandingkan diri dengan orang lain adalah baik jika niatnya untuk pengembangan diri, dalam artian orang yang kita bandingkan adalah sebagai benchmark kita dalam berusaha dan menuju kesuksesan. Tapi, kalau membandingkan sudah dalam tahap cukup akut yang membuat kita menjadi kufur nikmat, itu yang BAHAYA.

.

Tiap manusia itu punya pembanding yang beda-beda. Kalau untuk artis misalkan, pembandingannya ya pasti dengan sesama teman artis, ga akan pernah ada cerita artis ngebandingin dirinya sama tukang cendol, kecuali si artis punya pekerjaan part-time juga sebagai tukang cendol. Atau dokter ya pasti akan membandingkan dengan sesama dokter, pengusaha dengan sesama pengusaha, penyanyi dengan sesama penyanyi, polisi dengan sesama polisi, dan begitu terusssss sampai anak sekolahan juga pasti ngebandinginnya ya dengan sesama temen sesekolahannya.

.

Kita pun demikian, suka membandingkan diri kita dengan orang lain. Kita membandingkan dengan teman kita tinggal di rumah yang mewah, kemana mana naik mobil, uang mudah, bisa jalan-jalan ke luar negeri setiap liburan, dsb. Kalau saya bilang, sudahlah, pembandingan-pembandingan seperti itu tidak akan ada gunanya karena yang ada hanya akan membuat kita jadi cape batin dan pikiran, belum lagi bisa mempengaruhi kesehatan dan kejiwaan kita. Kan ga lucu donk kalo masih muda tapi udah tinggal di RSJ Grogol?🙂

.

Dalam hal ini ada kiat yang efektif agar kita menjadi hamba-hambaNya yang bersyukur, yaitu selalu melihat ke bawah untuk hal-hal yang bersifat fisik dan material, namun selalu melihat ke atas untuk hal-hal yang bersifat ukhrawi atau perkara-perkara ibadah. Jadi kalau kita sekarang punya rumah megah yang layak untuk ditempati, bersyukurlah karena ternyata masih ada orang yang punya rumah di gang-gang sempit. Bagi orang yang tinggal di gang sempit pun bersyukurlah karena ternyata ada orang yang punya rumah di pinggiran kali dengan beratapkan kayu dan bambu. Orang yang seperti ini pun harus tetap bersyukur karena ternyata masih banyak sekali orang-orang yang bahkan untuk tempat berteduh pun mereka tidak punya.

.

Tapi sebaliknya, dalam hal ibadah, nah itu baru boleh liat ke atas, agar kita tidak sombong dan takabur. Kalau kita merasa sudah banyak mengerjakan ibadah, lihatlah ke atas bahwa ternyata sangat banyak orang-orang yang lebih shaleh dan alim dari kita. Kalau kita merasa paling pintar di kelas atau seantero kampus, sadarlah bahwa masih banyak orang-orang jenius yang bertebaran diluar sana. Atau kalau kita merasa paling berkuasa dengan kekayaan yang kita miliki, lihatlah kembali ke atas bahwa sebetulnya masih banyak sekali orang-orang dengan kekuasaan yang lebih besar dari kita, dst. Jadi dengan cara seperti ini Insya Allah akan terus memotivasi diri kita untuk terus menjadi yang terbaik dan tidak lupa bersyukur.

.

Dalam konteks ini pun Rasulullah bersabda, “Lihatah orang yang di bawah kalian dan janganlah melihat orang yang di atas kalian, karena yang demikian itu lebih layak bagi kalian untuk tidak memandang rendah nikmat Allah yang dilimpahkan kepada kalian.” (HR Muslim dan Tirmidzi)

.

Poin yang kedua, kita tidak sadar dengan apa yang kita miliki, tapi lebih sering mengikuti ego kita untuk mendapatkan apa yang kita mau. Jadi fokusnya disini adalah kepada apa yang diinginkan dan bukan apa yang dimiliki. Ya, namanya juga manusia kan, ga pernah puasss! Ibaratnya kalo belum punya mobil, dalam hatinya berpikir yang penting punya mobil deh, mau yang butut atau yang second, third bahkan fourth juga ga masalah, yang penting punya mobil! Setelah sudah punya mobil 1, muncul keinginan pengen 2. Setelah 2 ya 3, abis itu 4, kemudian 5, terus mau jadi 6, dst.

.

Mengenai hal ini, saya punya cerita yang pas dengan pembahasan ini. Kejadiannya juga baru-baru aja, masih fresh from the oven! Jadi gini, sekitar minggu yang lalu salah satu teman dekat saya waktu lagi chatting tiba-tiba bilang yang kurang lebihnya seperti ini, “Enak ya Ssad jadi anak orang kaya bisa jalan-jalan kemana aja. Aku juga pengennn bangett!! Ya pengen aja kaya mereka dan bukan kaya hidup aku yang sekarang ini.” Reaksi pertama saya: kaget! Kalo kata judul lagu bang Rhoma Irama, TERLALU! Keterlauan maksudnya omongannya hehee..

.

Kenapa terlalu? Karena menurut pendapat saya, sebenarnya dia tidak perlu ngomong seperti itu. Dia itu orang yang sangat kreatif, punya butik online shop yang cukup menjanjikan, jago jeprat jepret dan tidak jarang dapet job untuk foto, entah kawinan atau pre-wedding atau post-wedding, dll. Jadi sebetulnya dia itu sudah punya “modal” yang sangat hebat untuk jadi orang kaya, seperti keinginannya. Modal itu kan ga harus berbentuk uang, tapi otak yang kreatif dan insting business yang cerdas juga akan bisa membuat orang jadi kaya.

.

Terus saya tanya ke dia, “Enak mana, jadi anak orang kaya atau jadi orang kaya?” Dia jawab, “Jadi orang kaya.” Saya bales lagi, “Nah yaudah, kamu seharusnya bersyukur karena sudah punya bakat dan dikasi modal otak yang kreatif untuk jadi orang kaya. Ibaratnya nih, bahan mentah udah ada, tinggal ngolahnya aja yang butuh usaha! Jadi anak orang kaya juga ya emang enak, tapi kalau nanti orang tuanya udah ga ada dan anaknya tidak mempersiapkan dengan baik dirinya untuk mengelola kekayaan orang tuanya, kan bisa habis juga. Dan sudah banyak contoh yang seperti itu kan?” abis itu dia manggut-manggut paham dan segera mengucap istighfar.

.

Terkadang memang kita tidak menyadari betapa hebatnya kita. Seperti cerita teman saya yang di atas barusan. Dia tidak sadar kalau sebetulnya dia mempunyai bakat dan “modal” yang sangat baik yang kalau diasah dan ditekuni secara maksimal pasti akan memberikan hasil yang maksimal (nulisnya maksimal apa maksimum si yang bener?)

.

Cerita tentang bersyukur ini saya tutup dengan kisah seorang hamba yang memiliki rasa syukur paling besar di muka bumi ini. Dia adalah Muhammad bin Abdullah atau Nabi Muhammad SAW. Dikisahkan oleh istri beliau Siti Aisyah bahwa di suatu malam saat mereka sedang tidur, Rasulullah terbangun dan berkata, “Wahai Aisyah putri Abu Bakar, izinkanlah aku untuk bangun beribadah kepada Tuhanku.” Aisyah menjawab, “Silahkan baginda.”

.

Kemudian Nabi Muhammad bangun dari tidurnya dan segera berwudhu lalu shalat. Sewaktu shalat, beliau sangat khusyuk hingga menetes air matanya membasahi pipi hingga dada. Kemudian ruku beliau kembali menangis, lalu di saat sujud semakin terus menangis, dan seterusnya demikian hingga selesai. Bahkan dikisahkan bahwa mata kaki Rasulullah SAW menjadi bengkak akibat terlalu lama bersujud kepada Allah SWT.

.

Setelah selesai shalat, Siti Aisyah yang terheran-heran pun bertanya, “Yaa Rasulullah, apa yang menyebabkan baginda menangis dan shalat begitu khusyu, padahal Allah SWT telah mengampuni semua dosa baginda, baik yang dulu maupun yang akan datang, dan baginda sudah dijamin akan masuk ke dalam Surga-Nya?” Dan Rasulullah menjawab, “Tidakkah engkau suka aku menjadi seorang hamba yang bersyukur?” Luar biasa bukan, Nabi Muhammad telah dijamin oleh Allah masuk ke dalam syurga, namun beliau tidak mengendorkan sedikitpun ibadahnya dan inilah bentuk rasa syukur terhadap Sang Pencipta.

.

Sekian tulisan mengenai “Bersyukur Part 2”. Semoga dengan ilmu saya yang masih cetek ini dapat memberikan manfaat bagi teman-teman semua yang membacanya.  Insya Allah akan ada bagian terakhir di “Bersyukur Part 3”, karena memang pembahasan mengenai syukur ini sangat luas dan paanjaaaaaang seperti choki-choki.

.

Have a great Friday everyone! Bagi teman-teman yang akan berangkat nonton Java Jazz 2010, enjoy your weekend guys! Sampaikan salam hangat dari Qatar untuk John Legend dari saya, semoga dia masih inget kalo dulu kita sempet main kelereng bareng di warung Bu Inem. (www.ngayal.com)🙂

.

Salam,

@MuhammadAssad

2 thoughts on “Dan Bersyukurlah.. (Part 2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s